twitter

Aku
Kalau sampai waktuku
Ku mau tak seorang kan merayu
Tidak juga kau
Tak perlu sedu sedan itu
Aku ini binatang jalang
Dari kumpulannya terbuang
Biar peluru menembus kulitku
Aku tetap meradang menerjang
Luka dan bisa kubawa berlari
Berlari hingga hilang pedih peri
Dan aku akan lebih tidak perduli
Aku mau hidup seribu tahun lagi
(Chairil Anwar, Maret 1943)

1st time aku baca puisi ini, aku tertarik dengan bait2 yang dikarangi oleh penulis ini..pada aku puisi ini mudah untuk di fahami walaupun ada perkataan yang digunakan agak kasar bunyinyer pada kita sebagai rakyat malaysia tapi jika korang berada di negara seberang kata2 sebegini adalah biasa. aku tak tahu korang faham @ tak puisi ni. aku rasa diri aku faham apa yang cuba hendak di sampaikan oleh penulisnyer.
kalau ikut fahaman aku, puisi ini tentang semangat, kekuatan, ketabahan & kesabaran yang perlu ada dalam diri seseorang jika ingin berjaya..itu dari perspektif aku..tak tahu la betol ke tak..cuba la korang baca & tafsirnyer sendiri..
aku akan cerita sikit tentang penulisnyer..namanyer Chairil Anwar, berasal dari Medan Sumatera..dia ni merupakan penyair terkenal di Indonesia hingga menjadi lagenda dalam bidang sastera di negara seberang..semasa hayatnyer, Chairil Anwar telah mendapat jolokan sebagai 'Si Binatang Jalang' kerana menjadi inspirasi kepada rakyat Indonesia yang ketika itu memperjuangkan kemerdekaan selain melopori trend puisi moden dengan pemakaian kata2 yang lebih berkesan & luas maksudnyer..sehingga ke hari ini karya2 lagenda ini terus diingati & dikenang oleh rakyat Indonesia walaupun penulisnyer telah lama tiada di alam fana ini (meninggal dunia pada 28 April 1948)..
secara peribadinyer aku amat menganggumi penulis ini..bukan saja pada karya2nyer tapi juga pada semangatnyer sebagai seorang penyair & juga rakyat Indonesia..hebatkan dia??mampukah aku & korang semua menjadi seperti dia???...fikirkan...
adioss......
SaiF'4eveR
04 March 2009 | 0 KoMeN |

0 KoMeN:

Post a Comment